MAHAR merupakan akibat dan salah satu hukum dari sebagai hukum dalam suatu perkawinan yang shahih, dan hubungan sebadan yang disebabkan kesamaran. Mahar wajib atas suami untuk isterinya dengan adanya akad nikah yang shahih.

Kewajiban itu semakin kuat dengan hubungan kelamin dengan isterinya itu, atau bermesra-mesraan yang benar dengannya, atau karena kematiannya. Baik mahar itu disebutkan dalam akad nikah dengan penyebutan yang benar, atau tidak disebutkan dalam akad nikah dengan penyebutan yang benar, atau tidak disebutkan, atau ditiadakan, ataupun disebutkan dengn penyebutan yang tidak benar. Hanya saja, jika mahar itu disebutkan dalam akad nikah dengan penyebutan yang benar, maka mahar yang disebutkan, maka mahar mitsil (persamaan) tetap menjadi hak isteri itu, sebagaimana akan dijelaskan secara terperinci dalam bahasan mendatang.

Mahar wajib pula atau suami untuk isterinya dengan hubungan sebadan, apabila hal itu terjadi setelah akad nikah yang fasid (batal), seperti nikah tanpa adanya saksi-saksi, atau setelah terjadinya kesamaran yang diakui keberadaanya, tanpa melalui pernikahan sama sekali, sebagaimana seorang laki-laki menemukan seorang perempuan di atas tempat tidurnya, kemudian ia menyangka perempuan itu sebagai isterinya, lantas ia berhubungan dengannya. Padahal tenyata perempuan itu merupakan orang lain. Hanya saja, bahwa di sini mahar itu wajib secara kuat semenjak permulaan hal itu, karena adanya hubungan sebadan.
Selajutnya, jika hubungan sebadan itu setelah terjadi kesamaran, maka yang wajib untuk perempuan itu adalah mahar mitsil (persamaan) secara mutlak. Kemudian apabila hubungan sebadan itu terjadi sesudah nikah yang fasid(batal), maka jika mahar itu disebutkan dalam akad itu, wajib untuk perempuan itu jumlah yang lebih kecil antara mahar mitsil dan maharmusamma (yang disebutkan). Jika mahar itu tidak disebutkan,
Dalil kewajiban mahar atas suami untuk isterinya adalah:

وَءَاتُوا۟ ٱلنِّسَآءَ صَدُقَٰتِهِنَّ نِحْلَةً ۚ فَإِن طِبْنَ لَكُمْ عَن شَىْءٍ مِّنْهُ نَفْسًا فَكُلُوهُ هَنِيٓـًٔا مَّرِيٓـًٔا

“Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya”. (QS: An-Nisaa Ayat: 4)


islampos 

Bagikan Berita